Thursday, August 25, 2011

Ceritera Hidup

Maha suci Allah, berilah ku sedikit kesempatan, utk berubah lantaran dosa dan noda, yg kerap kali melupakanmu, dan pimpinlah hatiku menuju redha.Semoga mejadi kafarah diatas dosa-dosa ku. 
Waktu dulu, saya bercita-cita mahu masuk mrsm, waktu didarjah 6 di Sekolah kebangsaan Bukit Minyak, Alhamdulillah, Allah bagi rezeki sampaikan saya di MRSM KCH waktu tingkatan 4. waktu form 5, saya bercita-cita msk UTP, alhamdulillah JAN09, saya masuk UTP. Apa yg saya belajar ialah Allah Maha pemurah walaupun sya rasa cita-cita itu jarang sya sebut dibibir.
waktu UPSR, ada bdk2, mrsm datang melawat SKBM, ada sorang abg nie, namanya Ibrahim, mungkin dah tak kenal, sbb dah lama..sgt, abg nie, beri galakan masuk MRSM, tapi result UPSR sgt menduka citakan, mungkin sbb nakal dan tak berdisplin. Alhamdulillah, setelah berhijrah ke sarawak, Allah beri kan kefahaman. utk belajar bersungguh-sungguh.
Disarawk, sya punya, sahabat namanya zulfuadi, di sekolah men matang jaya. My best friend ever.. selalu belajar bersama, dirumah..kadang2 tidur dirumah, belajar, pergi ke Pustaka(library), study, smart group.. :) bestnya kalau ada sahabat. disebabkan pengalaman yg best2 nie, semua mendewasakan sya. Akhirnya, kami memilih haluan masing2, actually mahu bersama, tapi atas ketentuan Allah, dia ke MTD, dan saya ke MRSM.Kami keluar berdikari, sewaktu tingkatan 4.
sewaktu di MRSM, ditingkatan 4, sya dilatih dan diuji dalam berbagai pekara, my roomate no bilik 17 jer tau, apa yg sy dan kami alami. Tapi itu semua bukan penghalang, waktu form 4, sya fail semua subjek. Tapi, itu bukannya penamat sebuah kehidupan. Akhirnya, Allah beri saya tanggungjwab, waktu form 5, utk menjadi KBA. Jadi, hari-hari saya menangis, sbb tension. dah la fail, Allah beri tanggungjawab lagi apalah dayaku ketika itu.
Alhamdulillah, selapas itu, semua subjek sya skor, terutama sekali chemistry. I love chemistry. :) dengan add math asyik fail manjang dapat A. math mode, dan semuanya A, dan A. kecuali Bio dan Physic. 2 subjek yg memang saya tak minat sampai kehari ini. actually Bio saya suka sgt, tapi cara menjawab itu tak betul. Kalau dulu, kamu tanya saya, buku BIO, saya hafal no muka surat sekali. :) mmg khatam, tapi apakan daya..cara menjawab susah sgt~ *exam oriented betul bio nie. huhu
Alhamdulillah, setelah semua kedukaan yg sya hadapi ketika form 4 Allah, beri sedikit kegembiraan waktu form 5. Alhamdulillah, ditaklifkan oleh Allah, sebagai badan wakil pelajar, Ketua biro agama & akhlak. Sya juga pernah menjuarai, bahas mrsm zon selatan, pada tahun 2007 & 2009, dan pada tahun 2009, saya telah menjuarai bahasa seluruh MRSM. maha suci Allah. Saya juga pernah mendapat kedudukan, kesepuluh dalam pertandingan bahas di UIA. :) Alhamdulillah, semuanya dari Allah.
dan ditakdirkan Allah, saya mendapat skim pelajar cemerlang, tajaan MARA. sewaktu itu, ada beberapa tawaran lain, antaranya ke Australia, ke Russia, dan UTP. tapi atas nasihat ummi yg tercinta, sya memilih utk ke UTP. dan sya diterima masuk ke UTP, walaupun pada dasarnya, saya mahu ke UIA atau luar negara. selepas kedukaan, Allah beri sedikit kegembiraan agar sya bertakwa.
Dan sekarang here am i. I am at Universiti teknologi PETRONAS. Actually, saya sedang mencari-cari identiti sendiri. hurm, masuk jan09, iam nothing. no friend, no and dont know. :( sometimes, feel tension, and stress. Seperti biasa budk foundation masih suci, dan bersih. waktu itu, saya tgk surau, eh, mana org nie, maghrib dah dekat nie.. then i think, oh this is U. i forgot already. Because of the tarbiyah dan kedukaan di maktab,beri kecekalan pda hati saya dalam dakwah ini.
waktu tu sya seorang diri, then I heard something about RM. RM itu apa? biskut ke?
owh bukan, rupanya, RM itu Rakan masjid. i join rakan masjid when i am 1year2nd. Ini semua angkara, abg mu'min. Kisahnya begini, sewaktu saya selesai solat maghrib, di masjid lama, tiba ada abg imam nie, tanya, siapa dekat sini tak de smart group. saya pun blur, dan sya cakap, dulu sya ada, sekarang dah takde.Jadi saya pun nak pergi meniggalkan dia, kemudian, dia kata haa..jangan nak lari.. :) isi2,
Jadi saya pun nak pergi meniggalkan dia, kemudian, dia kata haa..jangan nak lari.. :) isi2,*sambil menghulurkan form, borg modul smart group. Alamak, dalam hati.:) akhir sekali isilah jgk..dan selepas itu terjadilah saya sebahagian dari RM secara officially bukan Shariffuddin Official, tau.. hehe :)
haa. nak cerita apa lagi ek? nak tahu cerita sebenar tentang sya dan rakan masjid? actually i follow liqa' rakan masjid bermula dari foundation 2nd, secara rahsia tau.and ihave see alot.Liqa' satu org malas nak datang, satu lagi, adhoc sgt. :) jadi sya suka majlis ilmu, kalu liqa' dulu ada pengisian dari ustaz. tapi waktu tu sya kurang dikenali, sebab tak suka campur org, suka tgk dan dgr kemudian beredar. waktu tu sya masih belum RM. waktu sya RM adalah waktu 1year2nd.
Dalam hidup saya ada satu prinsip, kalau saya tak buat, saya takkan meniru. That all, until now, sungguh dipraktikkan. Sebab, sya teringat sewaktu diform 5 sya pernah beri tazkirah, tentang jgn curi peluang org lain.dan sehingga hari ini terkesan jgk. so, byk assingment yg tak buat, atas dasar, copright is not allow. :( ok that all, updated story for today, btw, selamat pagi. * i took almost 1Hour to write all my story, on my wall.

Tuesday, August 23, 2011

Fail Lagi. :(

Assalamualaikum,
Hari ini, dapat test 2 utk probstat. akhirnya, saya fail lagi, subjek ini, buat kali kedua. :( wah, tak tahu nak buat apa lagi. sedihnya..sedih sebab tak dapat skor, sedih sebab tgk result org lain, semua ok.

Huuh, hanya mampu diam disatu sudut, dan air mata mengalir dipipi. Stressnya, study..Beginilah nasibku, memang sudah tertulis. Begitu, begini, dah la lepas nie nak test thermo. :( Tidaklah boleh ku kenang lah kenang, subahanaAllah..hebatnya~ Merasa juga jadi org gagal nie, kadang2, mcm dah give up jer nak belajar.

Mungkinkah aku akan ulang lagi? subjek..ya Allah, apa yg terbaik oleh mu, itulah yg terbaik utk ku. :(
......

saya nie, sibuk nak tolong org,tapi diri sendiri tak dapat tolong. :(

semoga menjadi kafarah dosa-dosa saya.

mshariffuddin




Wednesday, August 17, 2011

Selawat selepas Solat?

Assalamu'alaikum wr. wb.

tadi saya diselubungi, rasa bersalah kepada Allah swt, kerana berselawat selepas solat jadi, saya search dari internet utk berkongsi, bolehkah kita selawat selepas solat dan didalam solat. Dan berikut merupakan soalan dari seorang hamba Allah kepada seorang ustaz. Untuk lebih kefahaman, kta mesti bertalaqi dan belajar secara berhadapan:

Assalamu'alaikum wr. wb.

Pak Ustadz yang dirahmati Allah....

Saya ingin menanyakan tentang macam macam shalawat nabi, kan di masyarakat ada shalawat badar, shalawat nariyah apa perbedaannya? Sedangkan shalawat nabi yang kita baca pada waktu sholat itu termasuk shalawat apa?

Terima kasih

Wassalamualaikum wr. wb.

Khairul Hidayat
---------------------------------
Jawaban

Waalaikumussalam Wr Wb

Hukum Shalawat atas Nabi saw

Hukum membaca shalawat atas nabi menurut para ulama ada sepuluh pendapat, yaitu :

    Ibnu Jarir ath Thobari berpendapat bahwa shalawat adalah mustahabbat (sunnah) dan beliau menganggap bahwa hal ini adalah ijma para ulama.
     Ibnu al Qishor dan ulama lainnya berpendapat sebaliknya bahwa ijma’ ulama mewajibkan secara umum tanpa pembatasan, akan tetapi minimal diperbolehkan adalah satu kali.
    Abu Bakar ar Rozi dari kalangan ulama madzhab Hanafi, ibnu Hazm dan yang lainnya berpendapat diwajibkan disetiap shalat atau yang lainnya sebagaimana kalimat tauhid. Al Qurthubi, seorang mufassir, berpendapat bahwa tidak ada perselisihan akan wajibnya sekali seumur hidup dan ia juga diwajibkan disetiap sunah muakkadah, pendapat ini telah diungkapkan sebelumnya oleh Ibnu Athiyah.
    Imam Syafi’i dan para pengikutnya berpendapat bahwa shalawat diwajibkan saat duduk diakhir shalat antara bacaan tasyahud dan salam.
    Pendapat Syafi’i dan Ishaq bin Rohwaih adalah diwajibkannya pada saat tasyahud.
    Abu Ja’far al Baqir berpendapat bahwa shalawat diwajibkan didalam sholat tanpa ada pengkhususan.
    Abu Bakar bin Bukair dari kalangan madhzab Maliki berpendapat wajib memperbanyaknya tanpa ada pembatasan dengan jumlah tertentu.
    At Thohawi dan para ulama dari madzhab Hanafi, al Halimi dan sekelompok ulama madzhab Syafi’i berpendapat bahwa shalawat itu diwajibkan ketika disebutkan nama Nabi saw. Ibnul Arobi dari kalangan madzhab Maliki berpendapat bahwa ini adalah suatu kehati-hatian, demikian pula dikatakan az Zamakhsyari.
    Az Zamakhsyari berpendapat bahwa shalawat diwajibkan sekali disetiap majlis walaupun penyebutannya terjadi berulang-ulang.
    Beliau juga berpendapat bahwa shalawat wajib disetiap doa.(Fathul Bari juz XI hal 170 – 171)

Jadi tidak ada perselisihan dikalangan para ulama akan disyariatkannya membaca shalawat atas Nabi saw, firman Allah swt,”Sesungguhnya Allah dan malaikat-malaikat-Nya bershalawat untuk Nabi. Hai orang-orang yang beriman, bershalawatlah kamu untuk Nabi dan ucapkanlah salam penghormatan kepadanya.” (QS. Al Ahzab : 56)

Shalawat dari Allah adalah rahmat, sedang dari para malaikat adalah istighfar dan dari orang-orang beriman adalah doa. Jadi kaum mukminin diminta untuk mendoakan Nabi saw agar senantiasa bertambah keagungan dan kemuliannya saw.

Banyak pahala yang Allah sediakan bagi orang-orang yang senantiasa bershalawat atas Nabi saw sebagaimana sabdanya saw,”Siapa yang bershalawat atasku satu kali shalawat maka Allah akan bershalawat atasnya sepuluh kali.” (HR. Muslim). “Manusia yang paling utama pada hari kiamat adalah oang yang paling banyak bershalawat.” (HR. Tirmidzi). “Orang yang bakhil adalah orang yang disebutkan namaku dihadapannya namun dia tidak bershalawat atasku.” (HR. Tirmidzi, dia mengatakan,’Hasan Shohih’)

Shalawat Badar

Shalawat Badar yang sangat masyhur dikalangan kaum muslimin di Indonesia bahkan hingga negeri-negeri tetangga berisi tentang tawassul dengan nama Allah swt, Nabi dan para mujahidin ahli badar.

Untuk mengingatkan kita tentang shalawat ini, berikut penggalan beberapa baitnya :

Sholatullaoh Salaamulloh ‘ala Thoha Rosulillah

Sholatullaoh Salaamulloh ‘ala Yaasiin Habiibillah

Tawassalnaa bi bismillah wabil Haadi Rosulillah

Wa kulli mujahidin lillah bi ahlil badri yaa Allah.

Artinya :

Rahmat dan keselamatan Allah, semoga tetap untuk Nabi Thaha utusan Allah

Rahmat dan keselamatan Allah, semoga tetap untuk Nabi Yasin utusan Allah

Kami berwasilah dengan berkah ‘bismillah’. Dan dengan Nabi yang memberikan petunjuk lagi utusan Allah

Dan juga seluruh mujahidin di jalan Allah dan juga dengan para sehabat ahli badar yaa Allah.

Tawassul adalah mengambil sesuatu untuk dijadikan sebagai sarana mendekatkan diri kepada Allah swt.

Firman Allah swt,”Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan carilah jalan yang mendekatkan diri kepada-Nya, dan berjihadlah pada jalan-Nya, supaya kamu mendapat keberuntungan.” (QS. Al Maidah : 35)

Didalam Shalawat Badar paling tidak mencakup tiga macam tawassul :

    Tawassul dengan Nama dan Sifat Allah.
    Para ulama bersepakat boleh bertawassul dengan Nama dan Sifat Allah swt sebagaimana sebuah doa saat meruqyah orang sakit,”Ya Robb kami yang ada di langit, sungguh suci nama-Mu, urusan-Mu di langit dan bumi. Sebagaimana rahmat-Mu di langit jadikanlah rahmat di bumi. Ampunilah kami atas penyakit dan kesalahan kami. Engkau Robb orang-orang yang baik. Turunkanlah satu rahmat dari rahmat-rahmat-Mu. Kesembuhan dari kesembuhan-Mu dari penyakit ini, maka orang itu pun sembuh.” (Hadits Hasan diriwayatkan oleh Abu Daud dan yang lainnya).
    Didalam hadits ini terdapat tawassul kepada Allah azza wa jalla dengan memuji-Nya melalui Rububiyah dan Ilahiyah-Nya serta pensucian nama dan keagungan-Nya diatas makhluk-Nya juga perkara-Nya baik yang syar’i maupun qodari. (Syarhul Aqidah al Wasithiyah juz I hal 226, Maktabah Syamilah)
    Tawassul dengan Nabi saw dan orang-orang sholeh termasuk para mujahidin ahli Badar.
    Syrikh DR. Yusuf al Qaradhawi tentang permasalahan tawassul mengatakan bahwa permasalahan tawassul dengan Rasul saw, para nabi malaikat dan orang-orang sholeh dari hamba-hamba Allah adalah perkara-perkara yang diperselisihkan para ulama. Perselisihan terjadi dalam teknis berdoa dan hal ini tidaklah masuk didalam permasalahan aqidah.

Dan barangsiapa yang membaca buku-buku dari berbagai madzhab baik Hanafi, Maliki, Syafi’i bahkan Hambali maka ia akan mendapatkan dengan jelas bahwa banyak dari ulama yang membolehkan tawassul dengan Rasul saw, orang-orang shaleh dari hamba-hamba Allah. Diantara mereka ada yang memakruhkan dan ada juga yang melarangnya.

Dan setiap kelompok dari mereka memiliki berbagai dalil atau syubuhatnya—minimal—dalam mendukung pendapat mereka. Dan orang-orang yang tidak sependapat kemudian melakukan penentangan terhadap mereka sebagaimana umumnya terjadi di berbagai permasalahan khilafiyah.

Terdapat satu dalil yang kuat bagi mereka yang mengatakan tawassul, yaitu hadits Utsman bin Hunaif yang telah dishohihkan oleh Syeikh al Albani, hadits ini mengingkari tawassul.

Bunyi hadits tersebut adalah diriwayatkan oleh Ahmad dan yang lainnya dengan sanad yang shohih dari Utsman bin Hunaif bahwasanya telah datang seorang laki-laki buta kepada Nabi saw dan berkata,”Berdoalah kepada Allah agar Dia menyembuhkanku.’ Beliau saw bersabda,’Jika engkau mau, maka aku akan berdoa untukmu dan jika engkau mau aku akhirkan doa itu maka itu baik untukmu—didalam sebuah riwayat disebutkan : dan jika kamu bersabar maka itu baik untukmu—orang itu berkata, ’Berdoalah kepada-Nya. Rasul pun menyuruhnya berwudhu maka dia pun memperbaiki wudhunya, melaksanakan sholat dua raka’at dan berdoa dengan doa ini,’Ya Allah sesungguhnya aku meminta kepada-Mu, aku menghadapkan kepada-Mu dengan (perantara) Nabi-Mu Muhammad Nabi yang penyanyang, Wahai Muhammad sesungguhnya aku telah menghadapkan wajahku dengan (perantara) engkau kepada Tuhan-ku terhadap kebutuhanku maka penuhilah kebutuhanku, Ya Allah terimalah syafa’atnya untukku. Dia berkata,’orang itu pun melakukannya.’ Kemudian dia pun sembuh.”

Dikarenakan tema tawassul ini adalah permasalahan fiqih bukan aqidah maka aku (Yusuf al Qaradhawi) akan berbicara tentangnya dari buku-buku fiqih dari berbagai madzhab fiqih terhadap perbedaan hukum-hukumnya lalu masuk ke lingkup eksiklopedi fiqih dikarenakan hal ini juga masuk didalam peramasalahan-permasalahan furu’ amaliyah yang merupakan lingkup riset fiqih.

Banyak pula orang-orang yang tidak terikat dengan madzhabnya dengan mengatakan bahwa tawassul diperbolehkan, diantara mereka Imam asy Syaukani—seorang ulama salaf—didalam kitabnya “Tuhfatudz Zakirin” syarh “al Hishnul Hashin” . Ada juga selainnya dari kalangan para ulama terdahulu dan belakangan, diantaranya ada yang membolehkan tawassul dengan Nabi saja dan tidak memperbolehkan tawassul dengan selainnya dari para Nabi, orang-orang shaleh sebagaimana pendapat Imam Izzuddin bin Abdussalam.

Aku sendiri (Yusuf al Qaradhawi) cenderung kepada pendapat yang mendukung tidak diperbolehkannya tawassul dengan diri Nabi saw dan orang-orang shaleh. Aku membangun pendapatku diatas pendapat Syeikhul Islam Ibnu Taimiyah tentang hal ini didalam beberapa perkara berikut :

    Bahwa dalil-dalil yang melarang—yaitu melarang tawassul dengan diri Nabi dan diri orang-orang shaleh—lebih kuat dalam timbangan ilmiyah. Khususnya bahwa pintu Allah swt terbuka bagi setiap makhluk-Nya, tidak ada penghalang dan penjaganya sebagaimana pintu para raja dan penguasa bahkan Allah membukakan pintu-pintu rahmat-Nya bagi orang-orang yang berbuat maksiat dan menisbahkan mereka kepada dzat-Nya, firman-Nya swt,”Katakanlah: "Hai hamba-hamba-Ku yang malampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dia-lah yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (QS. Az Zumar : 53)
    Bahwasanya pembolehan tawassul membuka jalan untuk berdoa kepada selain Allah swt dan meminta pertolongan kepadanya. Banyak orang telah mencampur-adukan antara dua perkara itu, maka menutup jalan bagi orang-orang awam lebih diutamakan.
    Bahwasanya manhaj yang aku ambil dan pakai didalam pengajaran, da’wah dan fatwa yaitu apabila kita bisa menyembah Allah swt dengan perkara yang disepakati atasnya maka tidak ada celah untuk kita masuk kedalam perkara-perkara yang diperselisihkan. Berdasarkan hal ini maka aku tidak mendahulukan beribadah dengan shalat tasbih dikarenakan adanya shalat-shalat lainnya yang disepakati atasnya yang mutawatir dari Rasulullah saw tentang beribadah dengannya.

Akan tetapi aku tidak mengatakan berdosa kepada orang yang mengerjakannya dan orang yang berijtihad dengan membolehkan tawassul atau membolehkan beribadah dengan shalat tasbih dan yang sejenisnya. Aku tidak mengingkari hal itu kecuali dari aspek arahan kepada yang paling kuat dan utama karena tidak ada pengingkaran didalam permasalahan-permasalahan khilafiyah sebagaimana telah diketahui. Dan Syeikhul Islam Ibnu Taimiyah, walaupun beliau mengingkari tawassul dengan diri namun dia tidak keras dalam pengingkarannya hingga sampai mengkafirkan atau menyatakannya berdosa sebagaimana dilakukan sebagian orang yang menganggap mereka berafiliasi dengan madzhabnya. Beliau mengatakan didalam “Fatawanya” setelah menyebutkan perbedaan tentang masalah ini : “tidak seorang pun yang mengatakan,’Sesungguhnya siapa yang mengatakan dengan pendapat pertama telah kufu. Tidak ada dasar untuk mengkafirkannya.

Sesungguhnya permasalahan ini masih misteri, tidak ada dalil-dalil yang jelas dan nyata. Sesungguhnya kekufuran terjadi karena mengingkari perkara-perkara yang diketahui prinsip didalam agama atau hukum-hukum yang mutawatir dan disepakati atau yang seperti itu…

Bahkan orang yang mengkafirkan seperti dalam permasalahan ini berhak mendapatkan sangsi dan peringatan keras sepertihalnya orang-orang yang mendustakan agama, terlebih lagi Nabi saw mengatakan,”Apabila seseorang mengatakan kepada saudaranya,’Wahai kafir maka (kekufuran itu) kembali kepada salah seorang dari keduanya.” (Majmu’ Fatawa Syeikhul Islam 1/106) dan hadits riwayat Muttafaq Alaih dari Ibnu Umar ra.

Banyak orang yang mengatakan,”Sesungguhnya hadits diatas adalah dalil dibolehkannya tawassul didalam berdoa dengan kehormatan Nabi saw atau selainnya dari orang-orang shaleh karena didalam hadits itu Nabi saw mengajarkan orang buta itu untuk bertawassul dengannya didalam doanya yang kemudian dilakukan oleh orang buta itu sehingga kembalilah penglihatannya.

Adapun Syeikh al Albani mengatakan,”Adapun kami melihat bahwa hadits ini bukanlah dalil untuk mereka terhadap tawassul yang diperselisihkan didalamnya, yaitu tawassul dengan diri, akan tetapi tawassul orang buta ini hanya didalam doanya.”

Saturday, August 13, 2011

Tinta Hari Ini


Assalamualaikum,
 

Sekarang ini saya masih belum berbuka sepenuhnya jam menunjukkan pukul 10.24 mlm,utk pengetahuan tadi sya makan roti dengan air suam jer. Maklumlah, cek mara baru clear semalam, kena tggu lagi 2 hari sebelum, boleh digunakan. Duit dalam bank sekarang tinggal Dua angka sahaja, tetapi masih bersyukur, Alhamdulillah.

Alhamdulillah saya telah diberi tanggung jawab oleh Allah swt sebagai Head Of Department Promotion & Publication, utk convofair 2011. Bagi sya tugas ini amat berat, kerana ini merupakan pertama kali saya menjadi HOD event, setelah sekian lama tidak join event, seingat saya hampir 1 tahun lebih juga, tetapi, dalam saya tinggalkan event saya join sebuah club di UTP namanya MEDTECH. Mostly we are doing Promotion & Publication stuff. Jadi kerja pnp nie mmg tak asing dalam hidup saya.Dalam medtech, saya banyak belajar sistem-sistem untuk enhancing professionalism dan corporate ethics. Jadi insyaAllah, saya akan aplikasikan utk komiti-komiti kali ini.

Alhamdulillah, saya punyai ahli yang begitu komited willing to learn, eventhough they are new in PnP. InsyaAllah, saya akan menjadi HOD sekejap sahaja sehingga bulan Ramadhan ini. Dan selepas itu, sya tidak dapat bersama mereka lagi, jadi takut2, rindu dengan komiti plak kan..hehe. Hurm, jadi peluang yang ada ini, saya akan cuba introduce to them to the real PnP department sebenarnya.Dengan Key Performance Indicator dan juga strentgh yang kami ada. Saya rasa cukup setakat itu utk huraian tentang dunia PnP dan convofair. Jadi saya ingat saya nak tulis nama ahli saya di sini, supaya bila sya baca balik saya boleh ingat suka duka bersama mereka, antaranya, ialah Aishah Gaffar, Wan Muhd Izzat, Arif, Muhammad Izzat Manaf, Woon Jia jie, dan juga SV kami Naz.Terima Kasih, insyaAllah, selagi saya masih ada ini, saya akan menjadi HOD yang baik, dan yg terbaik pernah korang ada, insyaAllah.

Hurm, seterusnya pasal diri saya. Diri saya, ntahlah tak tahu nak cakap apa, belajar pun ntah kemana, dan result pun sangat menduka citakan, apa boleh buat mungkin ujian Allah, dan juga sikap diri sendiri, yang selalu ambil mudah. Now, saya berada dalam academic probation, saya rasa sgt stressfull. Dahla result teruk masuk event pula, aduh2. sedihnya~ tapi saya tetap percaya dengan apa yang saya buat, mungkin rezeki saya bukan dalam bidang ini, dan saya yakin Allah swt akan membantu saya. Kerana Allah Maha pengasih maha penyayang. Saya pernah nangis bila dapat result teruk, tapi bila dah selalu sgt, saya rasa kalau nangis pun tak guna.Bukan Result itu boleh berubah jadi A pun.

Bagi Saya Plan saya untuk semester ini Gagal. Hurm, saya sedih sebenarnya, tapi nak buat macam mana, huuuh. Mungkin saya selalu berbohong dengan tuhan, dan hanya bersujud bila sya perlu saja. Ya Allah banyaknya dosa saya. Ya Allah, apalah daya ku ya Allah, aku selalu cuba utk jadi hamba yang baik, tapi kenapa selalu saja gagal, ya Allah ampunilah dosa-dosaku.

Biarlah manusia melihat diriku ini happy, tetapi didalam hanya Allah yang tahu. Dalam perjalanan penuh cabaran ini, kembali kepada Allah adalah jawapan dan langkah yang terbaik. semoga Allah hadirkan rasa cinta kepadanya huuh..sedihnya~ nie yang nak nangis nie..o Allah, sesungguhnya dugaan mu pada diri ini sangat hebat, tapi masih kurang hebat berbanding perjuangan Rasulullah, ya Allah terimalah aku ya Allah, aku bukannya nabi lagikan maksum.ya, Aku hanya insan biasa, tak terlepas dosa.saya sekarang jadi serabut pulak, bila fikir semua kelemahan diri. Mungkin sebab terlalu lupa yang saya ini milik Allah. ya Allah, jadikanlah aku hamba yang beriman dan beramal soleh.

Kepada yang merindui, terima kasih kerana merindui diri ini, tolonglah doakan saya yer..InsyaAllah, Allah saja yang mampu membalas baik doa-doa kamu. InsyaAllah, sampai disini dahulu semoga Allah beri saya kekuatan dalam menempuh hari-hari mencabar dalam hidup saya. amin ya rabb.