Thursday, June 21, 2012

Sajak Tangisan

Tika aku menangis aku pasti tak tenang,
Melihat airmata yang jatuh bercucuran,
Kerana kehausan ditengah kepanasan. 

Kemana harus pergi mencarikan bantuan?
Teguh ku tadah tangan mengharap ehsan tuhan.

Demi tuhan pencipta Alam,
tiada tempat terungkap kalam,
bila tangis luka di dalam,
hati siang menjadi malam.

sudah subuh mentari menjelma,
mengharap luka hilang didada,
apakah ini ujian belaka?
ditepuk dada ditanya minda.

hati mana dapat menahan?
melihat diri ketinggalan zaman,
disaat yg lain jauh dihadapan,
diri ini masih ditawan.

berkecai lah hati teruslah merajuk,
merajuk yang susah mahu dipujuk,
hati yg panas susah sejuk,
ditiup-tiup dikipas-kipas dicucuk-cucuk.
cukuplah sudah jari-jemari,
biarpun dikau menari-nari,
takkan mengubah luka dihati,
hanyalah sekadar mengubat mimpi.

wahai tuhan nun jauh,
hambamu ini bertatih terjatuh,
pimpinlah hamba terus patuh,
agar jiwa menjadi utuh.

hujan diluar sudah berhenti,
tetapi tidak hati ini,
moga hamba dapat meniti,
titian dunia didalam UTP.

nukilan mshariffuddin

Air Mata 5 Jun

Rupa-rupanya, kisahku masih panjang,
Ya Allah izinkan hamba meluahkan rasa dijiwa,
retak seribu retak ditetak oleh teratak yang dipuja segenap manusia.
Hendak kunangis resah ku tanggung,
kenangkan nasib yang tak tertanggung.
astaghfirullah, ya Allah aku memohon keampunan.

Hendakku nangis tiada air mata,
hendakku marah salah sendiri,
hatiku sedih tidak terkata,
inilah ujian hidup berdikari.


Ya Allah apalh dayaku, hamba kerdil banyak dosa..aku ingatkan perjalanan ini berwarna rupanya keruh tidak terdaya. hancur hatiku ya Allah..mengenang kan nasib dipukul ombak sedangkan pantai lagi enak dikunjung manusia. 
Bilakah ini semua akan berakhir?

Ku harapkan hidup bahagia selalu...sayangnya, hidup ku luluh biarpun penat berpeluh-peluh. Ya Allah, gi mana lagi caranya? aku sudah tidak terdaya lagi, menahan azab dunia yg aku percaya ada gembira yg bisa bikin aku bahagia.

Menahan lembut air mata dipipi basah,
susahnya menjadi seorang yang jujur,
biarpun hikmah diasah-asah,
tetapi jawapannya masih terkubur.

Hidup ini mengajar ku tentang tabah,
biarpun banyak airmata dibazirkan,
walaupun pipi ku sentiasa basah,
aku bersabar dengan takdir tuhan.

izinkan aku berisitrehat,
didalam bait-bait bacaan solat,
semoga Allah beri maghrifat,
kekal sabar dan tetap thabat.

nukilan mshariffuddin.